Lagu-Lagu Perjuangan

Senin, 15 Oktober 2012
Lagu-Lagu Perjuangan

SIARAN televisi mengandung cita-cita perjuangan serta lagu-lagu perjuangan sering berkumandang, utamanya dalam merakayan Proklamasi Kemerdekaan RI. Kita menyampaikan rasa salut kepada pencipta lagu-lagu perjuangan.

Wage Rudolf Supratman, pencipta Lagu Indonesia Raya, beliau meninggal sebelum lagu itu dikumandangkan. Beliau meninggal pada tahun 1938, tujuh tahun sebelum Indonesia merdeka. Lagu tersebut kini telah menjadi semacam roh untuk mengisi kemerdekaan.

Banyak juga seniman yang menciptakan lagu perjuangan seperti misalnya, Ismail Marzuki, Maladi yang menggunakan nama samaran Alimah dan lain-lain. Ada baiknya lagu-lagu tersebut di aransir kembali dengan nada dan irama yang sesuai dengan perkembangan zaman.

Radio dan televisi juga harus mampu mengumandangkan terus lagu-lagu perjuangan bernuansa tradisional tersebut untuk memberi makna dan mengingat kembali perjuangan masa lalu. Merujuk kepada perjuangan yang ada kaitannya dengan publik misalnya. Masalah lagu perjuangan dalam bidang transportasi berkumandang terus melalui pemutaran lagu-lagu.

Contoh, kita salut kepada Garuda Indonesia Airwais dimana penerbangan dalam dan luar negeri terus mengumandangkan lagu-lagu perjuangan dengan aransemen baru ketika pesawat akan take off dan setelah landing.

Sekali lagi kepada manajemen Garuda Indonesia kita berikan pujian untuk itu. Mudah-mudahan hal ini diteruskan dan dikembangkan lagi. Tahun-tahun sebelumnya yang dikumandangkan lagu-lagu pop, rock dan lain-lain.

Demikian juga lagu-lagu yang mengandung nilai-nilai moral. Kita harapkan penerbangan lainnya baik domestik maupun internasional meniru seperti Garuda yaitu memutar lagu-lagu perjuangan dan sesuai dengan kadar perjuangannya dan dengan aransemen baru.

Maaf yang tidak terpuji dari Garuda adalah pelayanan kedantangan di Bandara Soekarno-Hatta yang seharusnya memakai belalai gajah, penumpang disuruh jalan kaki dan naik bus. Tolong dibenahi hal ini. Malu kita terhadap turis-turis asing.

Penulis mengusulkan untuk daerah penerbangan Jawa bisa dikumandangkan lagu-lagu keroncong dan lain-lain. Demikian juga untuk penerbangan di daerah Sumatera misalnya, bisa dikumandangkan lagu-lagu Batak: Lagu Sing Sing So, Lagu Butet, Situmorang atau lagu Aceh: Bunga Cempaka, lagu-lagu Melayu yang banyak ragamnya atau lagu Palembang: Lagu Kabila-bila, lagu Minang dan banyak lagi yang enak didengar dan enak diresapi makna dan isinya.

Untuk Indonesia bagian timur banyak lagu Ambon dan Manado yang bisa diputar termasuk lagu-lagu Bugis, apakah itu Lagu Angin Mamiri atau Lagu Ati Raja dan lain-lainnya. Demikian juga untuk daerah Bali, NTB, NTT dan Papua punya nuansa baru dalam perkembangan lagu-lagu tradisional.

Sebaiknya untuk penerbangan domestik juga memberikan cinderamata asal daerah tujuan kepada para penumpang. Dibagikannya sesaat sebelum pesawat mendarat. Dampak ikutannya, pasti akan memberi nilai tambah bagi pengrajin daerah. Hal itu juga bisa dilakukan oleh perusahaan-perusahaan bus, kereta api dan lain-lainnya.

Janganlah rakyat kita dicekoki lagu-lagu ”cengeng”, ”ngak-ngik-ngok”, lagu-lagu ala barat yang tidak sesuai dengan nilai-nilai moral budaya bangsa.*

Tentang Kami

Poskota

Poskota, Poskotanews, Poskota Online adalah merk dagang milik PT. Media Antarkota Jaya. Poskota diterbitkan oleh PT. Media Antarkota Jaya sejak 15 April 1970 di Jakarta. Izin Usaha: SIUPP No. 0088/SK/Menpen/SIUPP A/7 1986 13 Maret 1986.